Diberdayakan oleh Blogger.
Silaturahmi dapat membersihkan amalan, memperbanyak harta, menghindarkan bala', mempermudah hisab, dan menunda ajal tiba.... Wallahu'alam bishshowab...
RSS

Ama Ku Yang Polos

Selama Aku berada di Taiwan kurang lebih 2 tahun 7 bulan, kegiatan ku setiap pagi setelah Sholat Shubuh adalah langsung bikin sarapan buat Ama (panggilan Nenek dalam bahasa Hokkien). Dan seperti biasanya, Aku menanyakan kepada Ama untuk memilih menu sarapannya. Pagi itu, ia memilih sarapan dengan Burahi Moi (bubur campur ikan teri kecil dalam bahasa Hokkien juga yang pasti...hihihi...).Kupotong-potong sayuran n mengeluarkan toples ikan teri yang masih penuh,karena lum pernah dimasak. Sebulan yang lalu, ikan satu toples ini dibelikan anaknya yang tinggal di Beijing dan pulang ke Taiwan cuma satu-dua kali setahun.

Jika suka pada satu menu makanan, Ama biasanya memakan makanan yang sama. Butuh waktu panjang untuk akhirnya Ama melirik menu baru. Aku, yang kebagian tugas memasakkan, terpaksa bertahan dengan rasa bosan. Tak jarang aku menggerutu (Kaya langka panganan sejene bae...gal dina mangane iku-iku ae ). Jadi, waktu dia memilih “Burahi Moi”(Yang artinya sudah dijelaskan diatas) , dalam hati ku bersorak-sorai (hore! menu baru! akhirnya!).

Dengan penuh semangat aku mulai memasak. Langkah pertama…
#Sediakan bahan-bahannya,seperti;

  • Ikan Teri (secukupnya)
  • Nasi satu mangkok sedang
  • Kol (Kubis)
  • Garam
  • Penyedap Rasa

#Cara Memasak:
     Nyalakan kompor (ya iya lah...kalo ga dinyalain gimana mau masak...!!!), tuang air kedalam panci lalu rebus hingga mendidih kemudian masukkan sayuran yang sudah diiris-iris dan ikan Teri.Masak hingga sayuran lunak (maklum Ama Q ga ada giginya,jadi harus bener-bener lembek) lalu masukkan dua butir telur (Upsss..telur didaftar bahan-bahan lum tercantum ya tadi...tulis sendiri aja ya repot nih..).Kemudian masukkan Nasi dan tambahkan garam serta bumbu penyedap rasa..diamkan sebentar lalu angkat.Beres dech tuh Burahi Moi...
Setelah menyelesaikan masakanku, Aku pun langsung membawa hasil jirih payahku itu untuk dikasihkan kepada Ama dan menyuapinya....suapan pertama oke-oke saja...namun pada suapan yang kedua masalahpun timbul. Ku lihat raut wajah Ama begitu aneh , lantas aku pun bertanya sama Ama "Ancua..Ho Ciak Bo...????" (yang artinya kurang lebih begini "Gimana....enak engga...???"). Lalu Ama pun menjawab "kanna kuai-kuai"(dan mungkin katanya.."kaya ada yang aneh") .Enggak percaya dengan Indra pengecap Ama , Aku pun menyicipi menu hasil masakanku tadi. Dan..Glegek....dalam hatiku berkata (Nih masakan apa ya...kok manis...??????). Ama pun bertanya kepada ku "Ancua...Kuai-kuai ho..Ti..Ti..????" (Yang katanya lagi..."Gimana...aneh ya...kok manis...????"). Aku bilang sama Ama "Wa Cu e Burahi Moi Punlai to Ti a...ka palang bokang..." (Artinya " Burahi  yang Aku masak emang sengaja dimanisin kok...biar beda sama orang lain"...duh bahasa Q bener ga sich...???maklum ga terlalu bisa Hokkien..hehe...). Lalu Ama pun percaya dengan omongan manisku...hahahahha...dan menghabiskannya. Maafkan Aku Ama...masakan Burahi Moi yang kamu inginkan dipagi ini berubah jadi ga karuan...gara-gara salah memasukkan gula yang dikira bumbu penyedap...(soalnya botol dari kedua-duanya sama sich....hehehe...).


Dari kejadian tadi pagiku itu Aku cuma mau berpesan sama teman-teman yang membaca catatanku ini , Jangan pernah ngelamun kalo lagi bertugas...OK...!!! kalau tidak nanti takut pekerjaan yang kita kerjakan bisa terbengkalai dan ancur-ancuran hasilnya..hehe..^_^
Inilah foto burahi moy yang aku masak..

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 komentar:

Andy Ahmad Fairussalam mengatakan...

owh.. kerja di taiwan toh..
pahlawan devisa nih..
istriku juga di luar negeri, dia kerja di HK

Esyin mengatakan...

ea mz...^_^

istri-y dah lama di HK-y.....???????

Posting Komentar